Sejarah Podcast

Siniar

steveroggenbuck.com – Podcast adalah program yang tersedia dalam format digital untuk diunduh melalui Internet. Misalnya, serangkaian episodik file audio atau video digital yang dapat diunduh pengguna ke perangkat pribadi untuk didengarkan pada waktu yang mereka pilih. Aplikasi streaming dan layanan podcasting menyediakan cara yang nyaman dan terintegrasi untuk mengelola antrian konsumsi pribadi di banyak sumber podcast dan perangkat pemutaran. Ada juga mesin pencari podcast, yang membantu pengguna menemukan dan berbagi episode podcast.

Serial podcast biasanya menampilkan satu atau lebih host berulang yang terlibat dalam diskusi tentang topik atau peristiwa tertentu. Diskusi dan konten dalam podcast dapat berkisar dari yang ditulis dengan hati-hati hingga yang sepenuhnya diimprovisasi. Podcast menggabungkan produksi suara yang rumit dan artistik dengan perhatian tematik mulai dari penelitian ilmiah hingga jurnalisme irisan kehidupan. Banyak seri podcast menyediakan situs web terkait dengan tautan dan catatan acara, biografi tamu, transkrip, sumber daya tambahan, komentar, dan bahkan forum komunitas yang didedikasikan untuk membahas konten acara.

Biaya bagi konsumen rendah, dengan banyak podcast gratis untuk diunduh. Beberapa ditanggung oleh perusahaan atau disponsori, dengan dimasukkannya iklan komersial. Dalam kasus lain, podcast bisa menjadi usaha bisnis yang didukung oleh beberapa kombinasi model berlangganan berbayar, iklan, atau produk yang dikirimkan setelah penjualan. Karena konten podcast sering kali gratis, podcasting sering diklasifikasikan sebagai media yang mengganggu, merugikan pemeliharaan model pendapatan tradisional.

Produksi dan mendengarkan

Generator podcast mempertahankan daftar pusat file di server sebagai umpan web yang dapat diakses melalui Internet. Pendengar atau pemirsa menggunakan perangkat lunak aplikasi klien khusus di komputer atau pemutar media, yang dikenal sebagai klien podcast, yang mengakses umpan web ini, memeriksa pembaruan, dan mengunduh file baru apa pun dalam rangkaian. Proses ini dapat diotomatisasi untuk mengunduh file baru secara otomatis, sehingga pendengar mungkin merasa seolah-olah podcaster menyiarkan atau “mendorong” episode baru kepada mereka. File podcast dapat disimpan secara lokal di perangkat pengguna, atau dialirkan secara langsung. Ada beberapa aplikasi seluler berbeda yang memungkinkan orang untuk mengikuti dan mendengarkan podcast. Banyak dari aplikasi ini memungkinkan pengguna untuk mengunduh podcast atau mengalirkannya sesuai permintaan. Sebagian besar pemutar atau aplikasi podcast memungkinkan pendengar untuk melewati podcast dan mengontrol kecepatan pemutaran.

Podcasting telah dianggap sebagai media terkonvergensi (media yang menyatukan audio, web, dan pemutar media portabel), serta teknologi yang mengganggu yang menyebabkan beberapa individu dalam penyiaran radio mempertimbangkan kembali praktik dan prasangka yang sudah mapan tentang audiens, konsumsi, produksi, dan distribusi.

Podcast dapat diproduksi dengan sedikit atau tanpa biaya dan biasanya disebarluaskan secara gratis, yang membedakan media ini dari model tradisional abad ke-20 dari media “terjaga gerbang” dan alat produksinya. Namun, podcaster masih dapat memonetisasi podcast mereka dengan mengizinkan perusahaan membeli waktu iklan. Mereka juga dapat mengumpulkan dukungan dari pendengar melalui situs web crowdfunding seperti Patreon, yang memberikan tambahan dan konten khusus kepada pendengar dengan biaya tertentu.

Etimologi

“Podcast” adalah gabungan dari “iPod” dan “broadcast”. Penggunaan “podcasting” paling awal ditelusuri ke kolumnis The Guardian dan jurnalis BBC Ben Hammersley, yang menciptakannya pada awal Februari 2004 saat menulis artikel untuk surat kabar The Guardian. Istilah ini pertama kali digunakan dalam komunitas audioblogging pada September 2004, ketika Danny Gregoire memperkenalkannya dalam sebuah pesan ke milis iPodder-dev, dari mana istilah itu diadopsi oleh podcaster Adam Curry. Terlepas dari etimologinya, konten dapat diakses menggunakan komputer apa pun atau perangkat serupa yang dapat memutar file media. Istilah “podcast” mendahului penambahan fitur podcasting Apple ke iPod dan perangkat lunak iTunes. Beberapa sumber telah menyarankan backronym “portable on demand” atau “play on demand” untuk POD untuk menghindari referensi longgar ke iPod. Penggunaan ini telah dikritik sebagai retcon oleh blogger teknologi John Gruber.

Sejarah

Pada bulan Oktober 2000, konsep melampirkan file suara dan video di RSS feed diusulkan dalam draft oleh Tristan Louis. Idenya diimplementasikan oleh Dave Winer, seorang pengembang perangkat lunak dan penulis format RSS.

Podcasting, yang pernah menjadi metode penyebaran informasi audio yang tidak jelas, telah menjadi media yang dikenal untuk mendistribusikan konten audio, baik untuk penggunaan perusahaan atau pribadi. Podcast mirip dengan program radio dalam bentuk, tetapi ada sebagai file audio yang dapat diputar pada kenyamanan pendengar, kapan saja dan di mana saja.

Aplikasi pertama yang membuat proses ini layak adalah iPodderX, yang dikembangkan oleh August Trometer dan Ray Slakinski. Pada tahun 2007, podcast audio melakukan apa yang secara historis dicapai melalui siaran radio, yang telah menjadi sumber acara bincang-bincang radio dan program berita sejak tahun 1930-an. Pergeseran ini terjadi sebagai akibat dari evolusi kemampuan internet seiring dengan peningkatan akses konsumen ke perangkat keras dan perangkat lunak yang lebih murah untuk perekaman dan pengeditan audio.

Pada Agustus 2004, Adam Curry meluncurkan acaranya Daily Source Code. Itu adalah acara yang berfokus pada mencatat kehidupan sehari-harinya, menyampaikan berita, dan diskusi tentang pengembangan podcasting, serta mempromosikan podcast baru dan yang sedang berkembang. Curry menerbitkannya dalam upaya untuk mendapatkan daya tarik dalam pengembangan apa yang kemudian dikenal sebagai podcasting dan sebagai sarana untuk menguji perangkat lunak di luar pengaturan lab. Nama Daily Source Code dipilih dengan harapan dapat menarik minat audiens terhadap teknologi. Kode Sumber Harian dimulai pada tingkat produksi akar rumput dan awalnya ditujukan untuk pengembang podcast. Karena audiensnya tertarik dengan formatnya, para pengembang ini terinspirasi untuk membuat dan memproduksi proyek mereka sendiri dan, sebagai hasilnya, mereka meningkatkan kode yang digunakan untuk membuat podcast. Karena semakin banyak orang mengetahui betapa mudahnya menghasilkan podcast, komunitas podcaster perintis dengan cepat muncul.

Pada bulan Juni 2005, Apple merilis iTunes 4.9 yang menambahkan dukungan formal untuk podcast, sehingga meniadakan kebutuhan untuk menggunakan program terpisah untuk mengunduh dan mentransfernya ke perangkat seluler. Meskipun ini membuat akses ke podcast lebih nyaman dan tersebar luas, ini juga secara efektif mengakhiri kemajuan podcatcher oleh pengembang independen. Selain itu, Apple mengeluarkan perintah penghentian dan penghentian kepada banyak pengembang aplikasi podcast dan penyedia layanan untuk menggunakan istilah “iPod” atau “Pod” dalam nama produk mereka.

Dalam setahun, banyak podcast dari jaringan radio publik seperti BBC, CBC Radio One, NPR, dan Public Radio International menempatkan banyak acara radio mereka di platform iTunes. Selain itu, stasiun radio lokal besar seperti WNYC di New York City, radio WHYY-FM di Philadelphia, dan KCRW di Los Angeles menempatkan program mereka di situs web mereka dan kemudian di platform iTunes. Tech, dan kemudian Bloomberg Radio, Financial Times, dan perusahaan nirlaba lainnya menyediakan konten podcast, beberapa menggunakan podcasting sebagai satu-satunya sistem distribusi mereka.

Pada awal 2019, industri podcasting masih menghasilkan sedikit pendapatan keseluruhan,[28] meskipun jumlah orang yang mendengarkan podcast terus bertambah dengan mantap. Edison Research, yang menerbitkan laporan pelacakan triwulanan Konsumen Podcast, memperkirakan bahwa pada tahun 2019, 90 juta orang di AS telah mendengarkan podcast pada bulan lalu.[29] Pada tahun 2020, 58% populasi Korea Selatan dan 40% populasi Spanyol telah mendengarkan podcast dalam sebulan terakhir. 12,5% dari populasi Inggris telah mendengarkan podcast pada minggu lalu dan 22% dari populasi Amerika Serikat mendengarkan setidaknya satu podcast mingguan.[30] Formulir ini juga diakui karena biayanya yang rendah bagi pencipta untuk memulai dan memelihara pertunjukan mereka, hanya membutuhkan mikrofon berkualitas baik, komputer atau perangkat seluler dan perangkat lunak terkait untuk mengedit dan mengunggah produk akhir, dan beberapa bentuk peredam akustik. Pembuat podcast cenderung memiliki basis pendengar yang baik karena hubungan mereka dengan pendengar.

Masalah IP dalam hukum merek dagang dan paten
Aplikasi merek dagang

Antara tanggal 10 dan 25 Februari 2005, Shae Spencer Management, LLC dari Fairport, New York mengajukan aplikasi merek dagang untuk mendaftarkan istilah “podcast” untuk “program radio online yang direkam sebelumnya melalui internet”. Pada tanggal 9 September 2005, Kantor Paten dan Merek Dagang Amerika Serikat (USPTO) menolak aplikasi tersebut, mengutip entri podcast Wikipedia yang menggambarkan sejarah istilah tersebut. Perusahaan mengubah aplikasi mereka pada Maret 2006, tetapi USPTO menolak aplikasi yang diubah karena tidak cukup berbeda dari aslinya. Pada bulan November 2006, aplikasi itu ditandai sebagai ditinggalkan.

Perlindungan merek dagang Apple
Pada tanggal 26 September 2004, dilaporkan bahwa Apple Inc. telah mulai menindak bisnis menggunakan string “POD”, dalam nama produk dan perusahaan. Apple mengirim surat berhenti dan berhenti minggu itu ke Podcast Ready, Inc., yang memasarkan aplikasi yang dikenal sebagai “myPodder”. Pengacara untuk Apple berpendapat bahwa istilah “pod” telah digunakan oleh publik untuk merujuk ke pemutar musik Apple begitu luas sehingga berada di bawah sampul merek dagang Apple. Kegiatan tersebut diduga menjadi bagian dari kampanye yang lebih besar bagi Apple untuk memperluas cakupan merek dagang iPod yang ada, yang mencakup merek dagang “IPOD”, “IPODCAST”, dan “POD”. Pada tanggal 16 November 2006, Departemen Merek Dagang Apple menyatakan bahwa “Apple tidak keberatan dengan penggunaan pihak ketiga dari istilah umum ‘podcast’ untuk secara akurat merujuk ke layanan podcasting” dan bahwa “Apple tidak melisensikan istilah tersebut”. Namun, tidak ada pernyataan yang dibuat, apakah Apple percaya mereka memegang hak untuk itu atau tidak.

Tuntutan hukum Audio Pribadi
Personal Audio, sebuah perusahaan yang disebut sebagai “troll paten” oleh Electronic Frontier Foundation (EFF), mengajukan paten pada podcasting pada tahun 2009 untuk penemuan yang diklaim pada tahun 1996. Pada Februari 2013, Personal Audio mulai menggugat podcaster profil tinggi untuk royalti , termasuk The Adam Carolla Show dan podcast HowStuffWorks.

Pada Oktober 2013, EFF mengajukan petisi ke Kantor Merek Dagang AS untuk membatalkan paten Audio Pribadi.
Pada 18 Agustus 2014, EFF mengumumkan bahwa Adam Carolla telah menyelesaikan Personal Audio.
Pada 10 April 2015, Kantor Paten dan Merek Dagang AS membatalkan lima ketentuan paten podcasting Personal Audio.

Jenis podcast
Podcast yang disempurnakan

Podcast yang disempurnakan, juga dikenal sebagai slidecast, adalah jenis podcast yang menggabungkan audio dengan presentasi tayangan slide. Ini mirip dengan podcast video karena menggabungkan citra yang dihasilkan secara dinamis dengan sinkronisasi audio, tetapi berbeda karena ia menggunakan perangkat lunak presentasi untuk membuat citra dan urutan tampilan secara terpisah dari waktu perekaman podcast audio asli. The Free Dictionary, YourDictionary, dan PC Magazine mendefinisikan podcast yang disempurnakan sebagai “pertunjukan slide elektronik yang disampaikan sebagai podcast”. Podcast yang disempurnakan adalah podcast yang menggabungkan grafik dan bab. Tunes mengembangkan fitur podcast yang disempurnakan yang disebut “Audio Hyperlinking” yang mereka patenkan pada tahun 2012. Podcast yang disempurnakan dapat digunakan oleh bisnis atau dalam pendidikan. Podcast yang disempurnakan dapat dibuat menggunakan file QuickTime AAC atau Windows Media. Podcast yang disempurnakan pertama kali digunakan pada tahun 2006.

Podcast fiksi

Podcast fiksi (juga disebut sebagai “podcast bernaskah” atau “podcast naratif”) mirip dengan drama radio, tetapi dalam bentuk podcast. Mereka menyampaikan cerita fiksi, biasanya diceritakan dalam beberapa episode dan musim, menggunakan beberapa aktor suara, dialog, efek suara, dan musik untuk memperkaya cerita. Podcast fiksi telah menarik sejumlah aktor terkenal sebagai pengisi suara, termasuk Demi Moore & Matthew McConaughey serta dari produser konten seperti Netflix, Spotify, Marvel, dan DC Comics. Sementara fiksi ilmiah dan horor cukup populer, podcast fiksi mencakup berbagai genre sastra mulai dari romansa, komedi, dan drama hingga fantasi, fiksi ilmiah, dan fiksi detektif. Contoh podcast fiksi termasuk The Bright Sessions, The Magnus Archives, Homecoming, Wooden Overcoats , We’re Alive dan Wolverine: The Long Night.

Novel podcast

Sebuah novel podcast (juga dikenal sebagai “buku audio serial” atau “buku audio podcast”) adalah bentuk sastra yang menggabungkan konsep podcast dan buku audio. Seperti novel tradisional, novel podcast adalah karya fiksi sastra; namun, ini direkam ke dalam episode yang ditayangkan secara online selama periode waktu tertentu. Episode dapat dikirimkan secara otomatis melalui RSS atau melalui situs web, blog, atau metode sindikasi lainnya. Episode dapat dirilis pada jadwal reguler, misalnya seminggu sekali, atau tidak teratur karena setiap episode selesai. Dengan cara yang sama seperti buku audio, beberapa novel podcast dinarasikan secara rumit dengan efek suara dan aktor suara terpisah untuk setiap karakter, mirip dengan drama radio atau podcast skrip, tetapi banyak yang memiliki narator tunggal dan sedikit atau tanpa efek suara.

Beberapa novelis podcast memberikan versi podcast gratis dari buku mereka sebagai bentuk promosi. Kadang-kadang novelis semacam itu telah mendapatkan kontrak penerbitan untuk mencetak novel mereka. Novelis podcast telah berkomentar bahwa podcasting novel mereka memungkinkan mereka membangun audiens bahkan jika mereka tidak bisa mendapatkan penerbit untuk membeli buku mereka. Audiens ini kemudian mempermudah untuk mengamankan kesepakatan pencetakan dengan penerbit di kemudian hari. Para novelis podcast ini juga mengklaim paparan bahwa merilis podcast gratis membuat mereka mendapatkan fakta bahwa mereka memberikan pekerjaan mereka secara gratis.

Scroll to top